Muhasabah Diri

1 11 2007

Seorang mukmin memuhasabah dirinya tentang perlakuan yang telah dilakukannya. Kata Umar al-Khattab: “Hitunglah dirimu sebelum kamu dihitung”. Dia mesti bersungguh-sungguh melakukan muhasabah itu kerana Allah Taala sentiasa melihat dan memerhati gerak gerinya.

Sebaliknya, seorang yang tidak beriman tidak memuhasabah diri. Dia mementingkan penampilan di hadapan manusia. Dia takutkan manusia, tetapi tidak takutkan Allah Taala. “Mereka menyembunyikan (kejahatan mereka) daripada manusia, dalam pada itu mereka tidak menyembunyikan (kejahatan mereka) daripada Allah. Padahal Allah ada bersama-sama mereka, ketika mereka merancangkan pada malam hari, kata-kata yang tidak diredhai oleh Allah. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Meliputi PengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan”. (Surah an-Nisa’:108).

Maksud muhasabah diri ialah seseorang itu melakukan muhasabah terhadap dirinya sendiri. Muhasabah itu bertujuan mengislah diri dan membetulkan akhlak di dunia ini. Pintu taubat sentiasa terbuka sebelum kematian menjelma. Muhasabah akan diikuti taubat, dan tiada taubat selepas mati.

Muhasabah ini bukan pada material atau perniagaan, untuk mengetahui untung dan rugi. Sebaliknya, ia bertujuan untuk mengetahui untung dan rugi seseorang insan pada usahanya mentaati Allah atau melakukan maksiat. Ia juga bertujuan untuk mengetahui sejauh mana perbuatan dan amalannya bertepatan dengan kehendak syarak. Jika terdapat sebarang penyelewengan atau kecuaian, maka hendaklah dia segera bertaubat, kembali kepada Allah dan membetulkan hala tuju hidupnya.

Muhasabah ini hendaklah dilakukan selepas setiap amal yang dilakukan, agar hatinya tenteram bahawa dia tidak menyeleweng dari ketetapan Allah dan sentiasa mematuhi arahan dan laranganNya.

Ibnu Qudamah berkata: “Pengertian muhasabah ialah melihat keadaan modal, keadaan keuntungan dan kerugian, agar dapat mengenalpasti sebarang penambahan dan pengurangan. Modalnya dalam konteks agama ialah perkara yang difardhukan, keuntungan ialah perkara sunat dan kerugiannya pula ialah maksiat.”

Ibnul Qaiyim pula berkata: “Muhasabah ialah membezakan antara apa yang diperolehinya dan apa yang perlu ditanggungnya. Setelah mengetahui yang demikian, maka dia hendaklah membawa apa yang diperolehinya dan melunaskan apa yang ditanggungnya. Dia seolah-olah seorang musafir yang tidak akan kembali.”

Dalil-dalil yang menyuruh melakukan muhasabah diri terdapat di dalam al-Quran, hadith dan kata-kata salafusoleh.

Firman Allah Taala: “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan”. (Surah al-Hasyr:18).

Ayat di atas memerintahkan mukminin agar bertakwa kepada Allah Taala dan sentiasa memerhati dan mengawasi amal perbuatan mereka agar tidak menyalahi perintah Allah Taala. Setiap jiwa “diarahkan oleh Allah Taala agar memerhati amalannya untuk masa depan, sama ada baik atau jahat. Arahan itu merupakan amaran bahawa amalan yang dilakukannya itu akan dihitung sama ada baik atau jahat.

Tujuan pemerhatian itu ialah agar seseorang itu membuat persediaan yang sempurna untuk menghadapi hari yang dijanjikan dan mengemukakan amalan yang boleh menyelamatkannya dari azab seksa Allah Taala serta memutihkan wajahnya di hadapan Allah Taala.

Ibnu Kathir berkata dalam menafsirkan ayat di atas: “Hitunglah diri kamu sebelum kamu dihitung dan perhatikan amalan soleh yang kamu simpan untuk dirimu pada hari yang dijanjikan dan ketika kamu dihadapkan di hadapan Tuhan kamu”

Dalam hadith pula, daripada Syidad bin Aus, berkata: Sabda Rasulullah s.a.w.: “Orang yang bijak ialah orang yang menundukkan hawa nafsunya dan beramal untuk hari selepas mati. Orang yang lemah ialah orang yang mengikuti hawa nafsunya dan berangan-angan sesuatu di sisi Allah” (Riwayat Ibnu Majah dan berkata: Hadith Hasan). Maksud “menundukkan hawa nafsu” ialah menghitung diri di dunia.

Daripada Umar bin al-Khattab, berkata: “Hitunglah diri kamu sebelum kamu dihitung, timbanglah amalanmu sendiri sebelum ia ditimbangkan untukmu, dan bersedialah untuk hari pembentangan amal yang besar, sesungguhnya hisab pada hari kiamat menjadi ringan bagi sesiapa yang melakukan muhasabah diri di dunia ini”.

Daripada Maimun bin Mehran: “Seseorang itu tidak bertakwa sehinggalah dia memuhasabah dirinya seperti mana dia memuhasabah rakan kongsinya … dari manakah makanan dan minumannya”.

Ibnul Qaiyim berkata: “Sesiapa yang tidak memuhasabah dirinya di dunia, maka dia berada di dalam kelalaian”.

Al-Hasan berkata: “Sesungguhnya seseorang hamba itu dalam keadaan baik selama mana dia mempunyai penasihat dalam dirinya dan muhasabah menjadi perkara yang penting baginya”.

Umar menulis kepada Abu Musa al-Asyari: “Hitunglah dirimu dalam keadaan selesa ini sebelum waktu hisab yang ketat”.





Sajak Buat Puteri ISMA NS

14 09 2007

PUTERIKU….

Anakku,
Hadirmu seribu erti
Lahirmu penghibur hati…
Kau dibelai, dimanja tiap waktu
Ibumu… tabah mendidikmu
Walau tidurnya tak berwaktu
Ayahmu..korbankan keringatnya untukmu
Berikan semampunya buatmu

Puteriku sayang
Sedarkah betapa deritanya ibu mengandungkanmu..
Peritnya lahirkanmu..
Betapa sukarnya ayah, ibu besarkanmu
Bak lilin membakar diri
Gantikan mentari terangi gelita
Biarkan diri terlebur, berkorban segalanya penuh rela
Biar dimamah usia….

Anak,
Hari berganti hari
Kini Kau makin dewasa
Ayah, Ibumu semakin tua
Mereka seolah tidak pernah kenal derita
Curahkan kasih bak sungai..
Mengalir tanpa hentinya
Harapan mereka untukmu tetap utuh Seutuh tika kau lahir dahulu
Tidak malap walau sesaat
Untuk lihat masa depanmu yang sempurna

Wahai anakku,
Suluhlah ke dasar hatimu…
Renunglah pengorbanan ayah ibu..
Engkaukah anak kebanggaan mereka??
Doa engkaukah yg akan sampai bila tubuhnya terbujur nanti??
Engkaukah anak solehah itu??

Putri Harapanku,
Di tanganmulah segala pilihan…
Kau sudah dewasa untuk memilih..
Jalan mana yang kau mahukan…

Anak,
Renunglah situasi wanita hari ini..
Wanita di sekelilingmu..
Hampir di segenap pelusuk dunia
Kelihatan berselirat, kusut, dan sukar dirungkaikan…
Kelihatan sungguh mengelirukan..

img_0203.jpg

Renunglah…
Wanita kini semakin moden dan canggih
Semuanya kini ‘boleh’ dilakukan..
Tiada lagi halangan.. Tanpa Batasan
Kononnya setanding dan malah nak jadi lagi hebat dari lelaki
Wanita bagai hilang rasa malunya
Maruah yang menjadi maharnya tergadai sia
Bagai tiada berharga
Ke mana, budi, ke mana akhlaknya??
Santunnya tiada lagi..Nafsu yang mengawal diri
Wanita juga kini dipermainkan, diperkotak katikkan..
Menjadi mangsa keganasan.. jenayah..
Nafsu buas syaitan bertopeng manusia..
Ada yang dirogol, diperkosa, dicabul..
Malah ada jua yang dilacurkan..
Seolah tiada harga dan maruah diri..
Boleh diperlakukan sesuka hati

Wahai puteriku,
Insafilah asal kejadianmu
Diciptakan untuk abdikan diri kepada Penciptamu
Kembali kepada-Nya, juga kepada rasul-Nya
Mohon dihadirkan taufik dan hidayah-Nya selalu

Anakku,
Kerakusan, kenikmatan, kemewahan
Hanya menjadikan kita hamba dunia…
Yang kelak menghancurkan dirimu…

Anakku sayang..
Muhasabahlah dirimu selalu
Agar tidak tertipu
Dengan pujuk rayu dunia yang menipu…..

Nukilan,
Anaksemut..
1310 a.m 150107